Buat kalian yang akrab banget sama situs social networking, pasti udah pernah denger yang namanya plurk. Nama situs nya emang aga aneh.. tapi, plurk sekarang lagi happening banget loh! di situs ini kita bisa terus meng-update apa yang kita kerjakan dan yang kita alami.

Meskipun namanya gak sebesar friendster, facebook, atau twitter, situs ini udah jadi alternatif buat para pengguna setia dunia maya buat mengekspresikan dirinya.

Situs ini punya content yang beda banget dari yang lainnya. Bentuknya timeline yang bisa digeser-geser, mungkin mirip-mirip shoutout di Friendster, atau what are you doing nya Facebook. Update-an yang kamu tulis maksimal 140 karakter. Ga banyak.

Kita juga bisa ngasih komentar sama temen-temen plurk kita. Seru banget loh! Kegiatan orang pasti beda-beda, jadi seru aja bisa tau kegiatan orang sekaligus sharing juga.

Lebih asik dipake mobile. Kita gak selamanya duduk depan PC atau Laptop, makanya.. pake juga plurk di hp kamu, tentu harus pake GPRS. Ga kalah seru ko sama situs pertemanan yang lain.

Karma? What is that? Semacam point yang bisa kamu dapet kalo kamu rajin nge-plurk. Km juga bisa nambah aplikasi kalo karma kamu udah tinggi. Misalnya kamu bisa ng-update plurk kamu dengan menambah aplikasi emoticon yang lebih ekspresif.

Bebas mau nulis apa aja. Mungkin bisa disesuaikan dengan keadaan kamu saat itu. Kamu gak usah repot mikirin diksi, redaksi kalimat, kaya bikin postingan di blog. Cukup 1-3 kalimat pendek dan straight to the point, ga pake basa-basi. Makanya disebut microblogging. Karena emang update-an nya ga sepanjang posting-an yang biasa kamu bikin.

Awalnya saya gak ngerti samasekali, Cuma ada kalimat-kalimat di sebuah timeline. Bingung pasti. Tapi setelah diliat-liat dan sedikit blogwalking and googling, akhirnya ngerti juga dan saya langsung nyoba. Ternyata.. seru banget, dan hati-hati! Situs ini bersifat addictive! Buat blogger, mungkin plurk bisa jadi pengganggu di kegiatan blog nya, haha. Asik nge-plurk jadi males posting (pengalaman pribadi dan mungkin blogger-blogger lain juga merasakan hal yang sama, hehe..)

Jadi, buat kamu yang bosen sama situs social networking kamu yang gitu-gitu aja, coba deh buat nge-plurk! Selamat mencoba =)

buat yang nge-plurk juga, jangan lupa add plurk saya yaa.

click here

Advertisements

di kampus fikom jatinangor

 

masih pagi nih, saya udah ada di kampus aja. Hebat kan? Hehe.. agenda hari ini adalah cari nilai SP sama liat pembagian kelas di jurusan. Sekarang, saya duduk di pinggiran SBA (kantor admninistrasi), nunggu temen nyari jadwal ke roster. Saya diem, nyender ke tembok, nikmatin apa aja yang ada di sekeliling saya. Suasana kampus yang lengang, udara pagi jatinangor, dan angin yang sepoi-sepoi, bikin saya ngantuk. Ada beberapa tukang sapu yang sedang ngobrol-ngobrol di bawah pohon besar. Sejenak saya liatin mereka, kayanya asik banget, santai di bawah pohon, bercanda, kayanya nikmat aja. Suka pengen ikutan deh, hehe.. saya tengok ke sebelah kiri saya, ada beberapa mahasiswa yang sibuk buka-buka folder biru yang isinya daftar nilai SP yang udah masuk, saya menunggu folder itu sebenarnya.

 

Saya lupa sekarang puasa, pantes aja lemes. tapi lapernya ga kerasa. Kenapa ya? Oh mungkin gara-gara penasaran sama nilai SP, statistika sosial dan pendidikan kewarganegaraan. Apa mungkin saya dikasih A? Atau B? Arghh.. Cuma itu yang ada di kepala saya sekarang. IP harus diatas 3,5! Dengan begitu orang tua saya akan senang. Hahaha. dari awal, emang itu tujuan saya ikut SP, padahal males banget!

 

Beberapa menit kemudian, teman saya datang, dan saya lagi asik sama folder biru nilai SP tadi. Ternyata kertas yang saya cari gak ada! Saya tanya ke SBA, katanya udah ada. Ih, gimana sih? Oh mungkin ilang, ya udah, si ibu nya mau nge-print lagi cenah. saya disuruh nunggu diluar, oke. Saya tunggu di depan perpus.. sambil ngobrol, sedikit curhat, dan sedikit dengerin musik.

 

Beberapa menit kemudian lagi, ada temen yang ngajak ke jurusan nyari dosen kewarganegaraan buat cari nilai. Eh ternyata, dosen nya ga ada. Katanya belum dateng. Okei! Saya masih sabar, mungkin statistika sosial print-an nya udah keluar di SBA.  Ternyata masih belum di-print sama si ibu nya. Damn! Jadi sia-sia nih dateng ke kampus? Bete segede stadion siliwangi tau gak! Kesabaran saya diuji. Ya udah ah, besok-besok juga bisa kan? Jadi aja kita pulang dengan tangan kosong. Hufh.. semoga aja nilai-nilai hasil SP saya  tidak mengecewakan. Aminn..


Terlalu banyak kejadian penting yang gak sempet saya tulis di blog maupun di diary. Semua berlalu begitu cepat. Gak kerasa..

 

 

  

Ospek telah usai. Alhamdulillah banget lah! dengan modal penasaran, TOT demi TOT  saya lewatin dan akhirnya kita turun juga jadi tim pelaksana ospek. Ospek yang cuman seminggu itu bener-bener jadi bagian penting dari hidup saya. Lagi-lagi saya harus bersyukur atas pengalaman yang saya dapet di ospek ini. saya yakin banget, I learned many many things here.

 

Kulit yang menghitam pun jadi bukti dari kerja keras kita (emh!). Siapa coba yang pengen muka jadi item gini gara-gara ospek? Hehe. Gak ada kaan.. tapi yang pasti, ini gak ada apa-apanya dibanding dengan pengalaman yang saya dapet. Ada efek yang paling terasa setelah saya jadi panitia ospek, yap! Jadi kenal banyak orang, Jadi sering nyapa orang, dan jadi sering disapa orang. Hehe..

 

Masa perkuliahan segera dimulai. Okei! Aura nya sudah mulai terasa. Haha. ketemu dosen wali, nulis KRS, nyatet jadwal, nyari temen sekelas, bulak-balik ke jurusan. Semua itu bener-bener saya nikmatin. Suasana kampus pun kembali seperti biasanya. Bukan lagi penuh sama panitia ospek yang lagi briefingan, bukan juga penuh sama teriakan jargon dari masing-masing departemen. tapi.. penuh sama mahasiswa yang sibuk cari dosen wali, sibuk uas SP, sibuk ke SBA,  atau bulak-balik ke jurusan buat liat pembagian kelas.

 

Hmm.. minggu depan udah mulai kuliah, harus serius dan gak ada kata main-main lagi. hehe. Semoga aja semua berjalan sebagaimana mestinya. doakan ya teman-teman semua =)

 


Senangnya.. hari ini gak terlalu panas kaya biasanya, secara gitu yaa.. jam 2 siang di Bandung panas nya luar biasa. Berniat pergi ke kampus, ada rapat sama anak-anak BEM, saya pun pergi dari rumah sekitar jam 1 lebih, mampir dulu buat beli eksrim trus naik angkot gedebage di kliningan. Disana saya ketemu sama sepasang kekasih yang udah jadi nenek kakek. Hehe.. berhubung angkot nya ngetem lama gak ada dua, si nenek ngajak ngobrol (biasanya saya yang ngajak ngobrol duluan, hehe.. ) Percakapan dimulai dengan pertanyaan, “Neng, mau pergi kuliah ya?” saya jawab aja, ya masa ada yang tanya gak dijawab. Si nenek tanya dimana saya kuliah, dimana rumah saya, dan lain sebagainya. Lama-kelamaan, obrolan kita jadi panjang. Banyak hal yang kita diskusikan. Salah satunya adalah tentang kenaikan SPP mahasiswa baru Unpad 2008. Untung saja saya sempat baca koran PR yang memuat berita kenaikan SPP tersebut, jadi gak blank-blank amat.. hehe.

Ternyata, si nenek dan si kakek itu baru saja survey ke Unpad Dipatiukur, karena kebetulan cucu nya yang berdomisili Bekasi, berhasil masuk ke Fakultas Ekonomi Unpad. Saya tanya, masuk lewat jalur mana, SPMB atau SMUP. Si nenek bilang, cucu nya masuk lewat jalur SMUP yang dana sumbangannya sebesar 45 Juta rupiah untuk FE. Waw! Itu bukan uang yang sedikit bukan? Belum lagi, pembayaran nya yang tidak dapat dicicil. Itu akan sangat memberatkan orang tua calon mahasiswa. Saya tidak berbicara tentang orang-orang kalangan atas yang siap kapan saja mengeluarkan uang sebanyak itu, melainkan orang-orang kalangan menengah ke bawah seperti si nenek yang saya jumpai ini.

Orang tua mana sih yang tega liat anaknya gak nerusin sekolah gara-gara gak lolos SPMB? Semua orang ingin sekolah ke jenjang yang lebih tinggi. Begitu juga dengan orang tua dari cucu si nenek ini. mereka berjuang keras biar anaknya bisa sekolah, gak peduli berapapun nominal yang dibutuhkan dan saya rasa semua orang tua berpikiran seperti itu. Menurut pembicaraan kami, orang tua dari cucu si nenek ini meminjam uang ke bank untuk pembayaran dana sumbangan yang telah ditentukan. Ya karena itu tadi, jumlah uang tersebut harus masuk saat itu juga. Saya sangat menyayangkan hal ini, tiap tahun dana sumbangan jalur SMUP ini naik. Bukan hanya itu, SPP mahasiswa baru 2008 pun ikut naik yang asalnya 650.000 jadi 2 juta rupiah. Bagaimana nasib adik saya? bagaimana nasib adik-adik kelas saya nanti? Mungkin pada akhirnya, banyak dari mereka yang tidak bisa melanjutkan sekolah ke universitas karena biaya masuk kuliah yang semakin melambung.

Hufh.. si nenek ternyata sangat aktif bertanya, hehe. Sampe-sampe eskrim sundae saya meleleh dan gak sempat saya lahap. Yang lebih parah lagi, saya turun di daerah metro yang harusnya turun daerah samsat. Udah kelewat jauh, hehe. Karena ga enak juga, motong pembicaraan di tengah-tengah. Tapi gak apa-apa.. toh saya senang bisa bertemu mereka dan berbincang-bincang dengan mereka. Percakapan berakhir, saya harus turun. Di akhir pembicaraan kita, si nenek sempat memberikan amanat untuk saya, yaa.. semacam wejangan gitu lah! Hehe. terimakasih banyak nek! Saya bakal inget terus kata-kata nenek! Hehe.. sekali lagi, terimakasih : )


Oneday, saya baca sebuah artikel di majalah Gogirl! Tentang diary. So inspiring.. saya jadi pengen nulis sedikit tentang per-diary-an. kebetulan, saya termasuk orang yang suka menuliskan apa yang saya rasakan di sebuah buku diary dan blog pribadi saya.

Sejak SD saya emang seneng banget nulis diary. Hampir setiap tahun ajaran baru, saya punya buku diary yang baru juga. Tapi sayang.. saya masih pasang surut dalam menulis. Hehe.. kalo ada kejadian penting aja baru saya nulis, kalo nggak ya nggak.

Diary or blog?

Kebiasaan itu masih saya lakukan sampe sekarang, meskipun masih mood-mood an. Kesini-kesini, saya kenal yang namanya weblog atau biasa disebut blog. Menarik memang, kita bisa nulis apapun disitu, bisa dibaca orang sekaligus dikomentarin. Tapi apa sama posting di blog sama nulis di diary? Tentu beda. nulis di buku diary tentu lebih privat, jujur, dan kita gak akan bisa jadi orang lain disitu. Kita bakal nulis apa adanya, soalnya kita mikir ga akan ada orang yang baca selain kita. Tanpa sensor dan tidak terdeteksi oleh mesin pencari Google atau apapun.

Buat ngebiasain nulis emang gak gampang, kadang kita punya gagasan tapi kita ga mood buat numpahin gagasan itu dalam sebuah tulisan. Kadang juga kita mood banget buat nulis tapi kita gak punya bahan buat ditulis. Ya! Saya sering banget merasakan itu. Hehe.. tapi di sebuah buku diary, kita gak usah pusing-pusing merangkai kata, toh gak akan ada yang nilai dan yang ngerti juga cuma kita.

Setelah kita nulis beberapa lembar atau sebulan saja kita nulis tentang hari-hari kita, kita bisa liat polanya dan itu membantu kita mengenal diri kita sendiri. Mengenal diri sendiri itu penting, ngaruh sama gimana cara kita bawa diri kita sendiri. Dengan pola itu, tentu kita bisa menyimpulkan sendiri, apa aja yang terjadi dalam hidup kita dan itu bisa jadi pelajaran penting dalam hidup kita.

Lesson of Life

Dengan pola yang bisa kita lihat di diary kita, tentu kita bisa menyimpulkan sendiri, apa aja yang terjadi dalam hidup kita. Ada yang bilang kalo hidup itu penuh dengan pelajaran, setiap kesalahan atau masalah pasti berbuah sebuah pelajaran penting. Kita bisa belajar dari kejadian-kejadian yang pernah kita lewatin. Jadi, nulis diary bukan cuma sekedar nulis, kita bisa belajar tentang hidup dari tulisan-tulisan kita sendiri.

Diary is used to record life’s events. Jot your important moment’s details and record your memoirs. See and learn about yourself.

 Tulis semua yang ada di pikiran kamu. Apa yang kamu lihat, dengar, dan rasakan. Kejadian sehari-hari, yakin kalo setiap hari dalam hidup kita itu punya cerita sendiri-sendiri. Dengan menulis diary, kita jadi tahu perbuahan dalam diri kita, hal yang terjadi dalam hidup kita day by day. Banyak hal kecil yang sebenernya penting buat diingat. Kita jadi tahu kapan kita seneng dan kapan kita sedih. Itu bikin kita mikir kalo hidup emang seperti itu, so raise and falls. Ada sebuah quotes yang nempel banget di kepala saya sampe sekarang.

Life’s like piano, the white keys represent happiness, the black show sadness. But as you through life’s journey remember that the black keys make music too”

*someone sending me this, when I felt sad. Thanks 😀

quotes nya simple banget. Kita hidup di dunia ga akan seneng terus, ga akan sedih terus. Saya selalu inget quotes itu dan itu cukup ngebantu saya buat bangun dan ga larut dalam kesedihan. Semua orang di dunia ini punya ‘white and black’ stories dan itu harus bener-bener kita syukurin.

pesen saya cuma satu.. dokumentasikan hidup kamu, karena setiap hari dalam hidup kamu adalah pelajaran agar kita bisa jadi manusia yang lebih baik di setiap harinya.

 

 


waktunya santai

17Jul08

Akhirnya, bias nyantei juga seharian. Haha. Cape cape cape. Rehat sejenak lah! Meskipun Cuma sehari tapi yaa.. saya manfaatkan dengan sebaik-baiknya.

Diawali dengan pagi yang teramat dingin, bikin mules, bikin males mandi, dan bikin pengen tidur lagi. Haha. Pagi ini saya melakukan hal yang tidak biasa saya lakukan, yaitu : nonton infotainment. Beritanya ga jauh-jauh dari kasus perceraian ahmad dani, kosrupsi nya para anggota DPR yang juga suami artis, penganiayaan andi soraya di sebuah club malam. Apakah semua berita itu menarik? Yang pasti orang-orang udah pada enek denger kasus si ahmad dani yang gak selesei-selesei dan yang pasti juga orang-orang udah muak sama kasus korupsi anggota DPR yang makin hari makin terdeksi sama KPK (salut buat KPK). Haha. Memalukan banget ya anggota DPR kita..

Agak siangan mulai kerasa ‘matigaya’ nya, yang saya bisa saya lakuin Cuma ngoprek hp dan YM-an atau sekedar browsing. Ya.. ga enak juga terlalu nyantei kaya gini. Mau keluar, males mandi. Mau maen, males mandi. Semua gara-gara males mandi nih ah!

Agak sore ke malem, mulai deh bayangin apa yang harus dilakuin besok. Hufh.. saya benci bagian ini. besok harus ke kampus, panas-panasan lagi, cape pastinya. Tapi, semoga aja hari esok jauh lebih baik dari sekarang. aminn..


08 07 08

17Jul08

Halo halo halo! Apa kabar blog-ku tercinta? Sudah lama tidak posting. Kangen juga. Maaf ya, akhir-akhir ini suasana nya gak kondusif buat nulis. Banyak ide, banyak bahan tulisan, tapi bingung kapan nulisnya. Hehe..

Okei, banyak banget hal yang terjadi di kehidupan saya baru-baru ini. Dari mulai pergi ke Jakarta, simulasi ospek, dan masih banyak lagi. Semuanya punya cerita tersendiri.

Short trip to jakarta!

Saya sebut saja ini liburan pendek saya. Pergi bertiga bersama maddun dan yudhis, dengan tujuan beli formulir IKJ. SERU BANGET. Haha. Sebenernya saya punya wishlist buat pergi ke jakarta, yaitu :
1. Pengen ke IKJ. Yap! Saya belum pernah dan pengen pernah kesana.
2. Pengen ke Monas. Plislah! Orang indonesia belum pernah ke Monas! Haha.
3. Pengen naek busway. Secara gitu ya, jakarta terkenal dengan busway nya, dan saya belum pernah. Saya harus nyoba yang namanya busway. Sering ke jakarta tapi ga pernah tuh naik beus bersih yang satu ini. Hehe.
4.Pengen naek bajaj.

Dan semua tercapaai! Senangnya. sehari panas-panasan di Jakarta, lari-lari ngejar kereta. Haha. It was fun! Maaf ya, ke Jakarta aja senengnya minta ampun (apalagi keliling dunia coba? haha), soalnya saya gak pernah tuh maen ampe ke jakarta, jadi ini paling jauh. Thanks for the stories guys! 😀

Sekarang tanggal 8 Juli 2008


hei! liat tanggal yang tertera di foto saya paling atas, tanggal berapa itu? Yap! 08 07 08 adalah tepat kita 5 bulanan. Kita rayain dengan cara yang beda banget dari bulan-bulan sebelumnya. Sehari bersama dia bener-bener saya syukurin. Terimakasih banyak. Terimakasih banyak buat waktunya. Kapan-kapan kita main lagi yaa? Hehe 😀